They Shall Not Grow Old (2018) 8.2

8.2
Trailer

Streaming Dan Download Film They Shall Not Grow Old Sub Indo | KITANONTON

Nonton Film They Shall Not Grow Old Sub Indo – “Di depan kaki tembok, orang-orang mati dan rusak ditumpuk seperti sirap di tengah badai; gundukan yang mengerikan semakin tinggi, dan musuh tetap datang.” -J.R.R. Tolkien

Terjemahan selalu menjadi hadiah Peter Jackson. Dia mengambil saga Lord of the Rings yang padat buku telepon dan membuatnya tidak hanya mudah dimengerti tetapi juga elegan dan berbobot. Dia mengubah identitas dua gadis remaja yang mengamuk menjadi kerajaan fantasi yang sepenuhnya dapat diraba dan dapat dipercaya dalam “Heavenly Creatures.” Dia menemukan kanon sutradara film bisu untuk dijelajahi dan diarsipkan dalam “Perak yang Terlupakan” yang terlupakan. Dorongan untuk mengubah sesuatu yang besar menjadi sesuatu yang mudah dicerna sebagian dapat dijelaskan oleh hubungannya dengan Perang Dunia pertama. Film dokumenter terbarunya yang mencengangkan dan aneh “Mereka Tidak Akan Menjadi Tua” diakhiri dengan dedikasi kepada keluarga yang dia dan istrinya / rekan penulis / rekan produser / rekan semua yang hilang dari Fran Walsh dalam perang. Tiba-tiba menjadi jelas bahwa film-filmnya, dari tumpukan nyali dalam film zombie “Dead Alive” hingga hantu berjalan “The Frighteners”, telah terjebak di medan perang yang belum pernah dilihat penontonnya.

“Mereka Tidak Akan Menjadi Tua” dimulai dengan rekaman hitam dan putih dari tentara yang bersiap untuk berangkat berperang, gerakan ditangkap persegi 4:3 yang menghantui, kecil di tengah bingkai, saat orang-orang berbaris menuju tempat yang kemungkinan besar merupakan sebagian besar kematian mereka. . “Saya memberikan setiap bagian dari masa muda saya untuk melakukan pekerjaan,” kata suara hantu pertama. Film ini diisi dengan suara-suara, dikreditkan di bagian akhir, yang berbicara tentang wajah-wajah yang identitasnya tidak akan pernah kita ketahui. Anonimitas adalah bagian dari intinya. Pemerintah yang bertanggung jawab mengatur konflik memandang mereka sebagai bidak catur. “Itu seperti pertandingan besar yang hebat,” kata suara lain sesaat kemudian. Memang, begitulah Kaiser Wilhelm, sepupunya Tsar Nicholas II, presiden Prancis Raymond Poincaré, perdana menteri Inggris David Lloyd George dan Presiden Woodrow Wilson melihatnya, melemparkan gerombolan pemuda ke penggiling daging di garis depan Jerman dan menghasilkan jutaan, dalam kasus Wilson, memainkan kekuatan perang satu sama lain dan menghindari konflik sampai masuk akal secara finansial.

Sangat mudah untuk kehilangan jejak lingkup raksasa Perang Dunia I, oleh karena itu masuk akal jika orang Selandia Baru ingin membuat film tentang orang-orang yang berperang. Populasi Selandia Baru hanya lebih dari satu juta orang dan sekitar sepuluh persen dari jumlah itu (perawat dan pejuang dari berbagai etnis) pergi berperang. Sekitar 17.000 orang dari pasukan tempur kolosal itu tewas dan 41.000 lainnya terluka. Kematian cenderung lebih sulit untuk diabaikan di tempat yang lebih kecil dan cukup jelas bahwa bekas luka konflik sampai ke Jackson dan Walsh.

Dorongan untuk proyek tersebut adalah peringatan gencatan senjata yang mengakhiri perang dan kemajuan yang dibuat dalam manipulasi digital rekaman antik. Jackson dan Walsh telah melakukan sesuatu yang istimewa untuk membawa semua rekaman lama ini ke kehidupan baru, lengkap dengan rekaman suara yang baru diputar untuk mengisi aksi, efek suara menggelegar untuk mencocokkan tembakan meriam, dan menambahkan warna. Sekali lagi, dia menerjemahkan sesuatu yang tumbuh kuno menjadi serangkaian gambar dan ide yang dapat dipahami oleh audiens modern. Dan jika kita bisa memahami gambarnya, mudah-mudahan kita bisa memahami kengerian yang ditimbulkannya.

Narasi dimulai dengan nada yang agak absurd karena beberapa orang Inggris memainkan tim Jerman dalam pertandingan sepak bola ketika berita perang sampai ke mereka. Mereka memutuskan untuk menyelesaikan perayaan akhir pertandingan mereka, lalu pulang dan bersiap untuk saling membunuh. Suara-suara itu adalah bahasa Inggris, yang artinya pandangan merekalah yang kami sajikan. Jackson telah memberi kami satu versi perang ketika dia membuat film “The Lord of the Rings” dan terutama ketika dia memfilmkan pertempuran Helm’s Deep, di mana versinya tentang pembantaian di front barat dan/atau kampanye Gallipoli adalah digambarkan. “Mereka Tidak Akan Menjadi Tua” bukan tentang pertempuran dan pembunuhan yang tidak masuk akal, tetapi tentang identitas yang hilang dan dipalsukan oleh tembakan, tentang ribuan diri yang dipersembahkan kepada dewa perang.

Saat pertarungan dimulai, rekaman berubah dari hitam putih menjadi berwarna, dan hal yang aneh terjadi. Gambar pertempuran yang disentuh secara digital terlihat salah, seperti semuanya telah dibuat dari ingatan yang salah sasaran, yang pada akhirnya membantu film tersebut. Awalnya, ini mengingatkan kita pada landmark sinema digital seperti “The Lady and the Duke” karya Eric Rohmer dan “The Mill And The Cross” karya Lech Majewski, di mana masa lalu diimpikan melalui pembuatan ulang lukisan antik yang dihasilkan komputer; versi awal aksi sulap yang dilakukan Jackson dalam film “Hobbit”, yang menciptakan kembali tekstur film bisu seperti “Das Rheingold” karya Fritz Lang dan “Napoleon” karya Abel Gance di atas kanvas besarnya. Jika rekaman yang diperbarui aneh, ada alasannya. Untuk Nonton Film They Shall Not Grow Old Sub Indo silahkan kunjungi situs KITA NONTON .